Klasifikasi Audit

Table of Contents

Klasifikasi Audit

Klasifikasi Audit
Klasifikasi Audit

a)      Berdasarkan Tujuan Audit

  1. Audit Laporan Keuangan

Audit laporan keuanagn yaitu mengumpulkan bukti atas pernyataan atau asersi pada laporan keuangan dan membandingkan apakah laporan keuangan manajemen sesuai dengan standar akuntansi.

  1. Audit Kepatuhan/Ketaatan

Audit kepatuhan atau ketaatan yaitu audit untuk menentukan apakah perusahaan telah beroperasi sesuai dengan ketentuan atau peraturan.

  1. Audit Operasional

Audit operasional yaitu suatu review yang sistematik atas aktivitas perusahaan yang berkaitan dengan tujuan khusus yang menilai kinerja, mengidentifikasi hal-hal yang perlu diperbaiki dan membuat rekomendasi untuk perbaikan.

b)      Berdasarkan Hubungan Auditor

  1. Auditor Internal

Auditor internal adalah sebuah bagian fungsi yang independen dalam sebuah perusahaan yang bertugas menguji dan mengevaluasi aktivitas perusahaan dan memberikan layanan jasa audit kepada perusahaan.

  1. Auditor Eksternal

Auditor eksternal adalah kantor  akuntan publik yang independen terhadap perusahaan yang diaudit dengan menawarkan jasa audit.

  1. Auditor Pemerintah

Auditor pemerintahan adalah badan audit yang mengaudit pemerintahan.

2.2.3    Standar Audit

            a. Standar Umum

               Standar umum bergubungan dengan kualifikasi atau seorang auditor dan kualitas pekerjaan auditor. Standar umum terdiri dari 3 standar yaitu:

  1. Audit harus dilaksanakan oleh seorang atau lebih yang memiliki keahlian dan pelatihan teknis yang cukup sebagai auditor.
  2. Dalam semua hal yang berhubungan dengan perikatan, independensi dalam sikap mental yang harus dipertahankan oleh auditor.
  3. Dalam pelaksanaan audit dan penyusunan laporannya, auditor wajib mengggunakan kemahiran profesionalnya dengan cermat dan seksama.

            b. Standar Pekerjaan Lapangan

  1. Pekerjaan harus direncanakan sebaik-baiknya dan jika digunakan asisten harus disupervisi dengan semestinya.
  2. Pemahaman memadai atas struktur pengendalian intern harus diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat, saat dan lingkup pengujian yang akan dilakukan.
  3. Bukti audit kompeten yang memadai harus diperoleh melalui inspeksi, pengamatan, permintaan keterangan dan konfirmasi sebagai dasar yang memadai untuk menyatakan pendapat atas laporan keuangan hasil audit.

            c. Standar Pelaporan

            Standar pelaporan berhubungan dengan masalah pengkomunikasian hasil audit. Standar pelaporan terdiri dari 4 standar, yaitu:

  1. Laporan audit harus menyatakan apakah laporan keuangan telah disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.
  2. Laporan audit harus menunjukkan keadaan yang di dalamnya prinsip akuntansi tidak secara konsisten diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan yang sesuai dengan prinsip akuntansi yang diterapkan dalam periode sebelumnya.
  3. Pengungkapan informasi dalam laporan keuangan harus dipandang memadai, kecuali dinyatakan lain dalam laporan audit.
  4. Laporan audit harus memuat pernyataan pendapat mengenai laporan keuangan secara keseluruhan atau asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diberikan. Jika pendapat secara keseluruhan tidak dapat diberikan, maka alasannya harus dinyatakan. Dalam hal nama auditor dikaitkan dengan laporan keuangan, maka laporan auditor harus memuat petunjuk yang jelas mengenai sifat pekerjaan auditor dan jika ada tingkat tanggung jawab yang bersangkutan.

2.2.4    Audit Laporan Keuangan

            Laporan keuangan perlu diaudit karena beberapa alasan, antara lain:

  1. Karena ada potensi konflik antara penyedia informasi dengan pengguna informasi
  2. Informasi mempunyai konsekuensi ekonomi yang sangat penting bagi pengguna laporan.
  3. Keahlian sering menghendaki informasi disajikan dan diverifikasi
  4. Para pengguna sering tercegah mempunyai hubungan langsung dengan informasi.
  5. Sumber : https://silviayohana.student.telkomuniversity.ac.id/seva-mobil-bekas/

This article was written by ebagi