Diversitas produk

Diversitas produk

Terjadi jika dalam suatu perusahaan menghasilkan berbagai jenis produk yang mengkonsumsi aktivitas overhead dalam proporsi yang berbeda-beda. Ada beberapa alasan suatu produk mengkonsumsi overhead dalam proporsi yang berbeda : berbeda ukuran, kerumitan produk, waktu setup, ukuran batch

Untuk menggambarkan pemakaian aktivitas oleh setiap jenis produk digunakan ratio konsumsi. Ratio konsumsi adalah proporsi dari setiap aktivitas yang dikonsumsi oleh suatu produk.

Karena biaya overhead yang tidak berdasarkan unit merupakan proporsi yang signifikan dari total biaya overhead dan ratio konsumsi berbeda antara kategori masukan dengan dasar unit dan masukan dengan dasar non unit, maka biaya produk dapat terdistorsi jika cost driver yang digunakan hanya berdasarkan unit. Pemecahan dari masalah penentuan harga pokok ini adalah dengan menggunakan pendekatan penentuan harga pokok berdasarkan aktivitas.

Peraga 5.6

Diversitas produk : proporsi konsumsi

Aktivitas overhead Pembungkus putih Pembungkus biru Ukuran konsumsi
Setup 0.4 ( a) 0.6 Produksi berjalan
Inspeksi 0.4( b) 0.6 Jam inspeksi
Listrik 0.17 (c) 0.83 Jam mesin
Kesejahteraan 0.17 (d) 0.83 Jam kerja langsung

Putih : 20/50 =0.4 dan biru 30/50=0.6

Putih : 800/2.000=0.4 dan biru 1.200/2.000=0.6

Putih : 1.000/60.000=0.17dan biru 50.000/60.000=0.83

Putih : 20.000/120.000 = 0.17 dan biru 100.000/120.000=0.83

Penentuan harga pokok berdasar aktivitas

Adalah system yang terdiri atas dua tahap yaitu pertama melacak biaya pada berbagai aktivitas, dan kemudian ke berbagai produk. Penentuan harga pokok produk secara konvensional juga melibatkan dua tahap, namun pada tahap pertama, biaya- biaya tidak dilacak ke aktivitas melainkan ke suatu unit organisasi misalnya pabrik atau departemen-departemen. Baik pada system konvensional maupun system ABC, tahap ke dua meliputi pelacakan biaya ke berbagai produk. Perbedaan prinsip perhitungan diantara kedua metode tersebut adalah jumlah cost driver yang digunakan. Sistem penentuan harga pokok secara ABC menggunakan cost driver dalam jumlah yang jauh lebih banyak dibandingkan  dengan dalam system konvensional yang hanya menggunakan satu atau dua cost driver berdasarkan unit. Sebagai hasilnya, metode ini meningkatkan ketelitian. Namun ditinjau dari sudut manajerial, bagaimanapun juga sisten ABC menawarkan lebih dari hanya ketelitian informasi tentang biaya dari berbagai aktivitas.Pengetahuan atas biaya dari berbagai aktivitas tersebut memungkinkan para manajer untuk menfokuskan diri pada aktivitas-aktivitas yang memberikan peluang untuk melakukan penghematan biaya dengan cara: menyederhanakan aktivitas, melaksanakan aktivitas dengan lebih efisien, meniadakan aktivitas yg tak bernilai tambah, dsb.

 

Sumber :

https://jilbabbayi.co.id/nokia-8-resmi-dirilis-ini-spesifikasinya/

This article was written by ebagi